Pages

Senin, 07 Mei 2012

Learn To Understand


Disetiap lembaran suka duka yang kau hadapi, selalu ada hal yang bisa dipelajari.

picture source
untuk kesempatan kedua, pertemuan ini sudah terhitung bulan ke 15. Tapi bagiku waktu seperti berjalan mundur. Kembali mengantarkanku menemui scene dalam episode pelik yang menyesakkan. Seperti adegan yang kembali terulang, dejavu. Aku melihat diriku terpuruk untuk sebuah alasan yang tak mengenakkan hati, pengkhianatan.  Aku sendiri tak tahu kenapa aku terlampau rapuh jika melihat seseorang yang sangat kupercayai tiba-tiba bersikap “aneh” karena salah paham. Terlebih lagi disaat harus mengetahui bahwa dia yang selalu tersenyum manis di hadapanku ternyata lebih memilih mengumbar 1001 cela dibandingkan langsung berkata jujur. Percayalah, ini sangat menyakitkan. Pengkhianatan yang membuat dada sesak hingga terasa akan meledak. Mungkin beginilah rasanya kecewa, membuat hati sakit. 
 Kenapa harus ada pengkhianatan?
Bukankah akan lebih baik jika semua bersahabat?


“Sebaik-baiknya orang-orang yang bersahabat di sisi Allah adalah orang yang paling baik kepada sahabatnya . . . . .” -H.R Bukhari-

"Only your real friends will tell you when your face is dirty."  -Sicilian Proverb-

"A true friend is someone you can disagree with and still remain friends. For if not, they weren’t true friends in the first place."  -Sandy Ratliff-

~Dari pengkhianatan itu aku belajar tentang mahalnya harga setia dalam persahabatan..

2 komentar:

Apa komentarmu? Silakan menuliskannya ^^ ...